June 14, 2024

Penyakit alergi menimbulkan kerugian langsung antara 1.800 hingga 6.600 euro per pasien per tahun


The HEAD registry, with nearly 800 patients, serves to evaluate the economic and social impact of allergies at a European level

VALENCIA, Spanyol, June 04, 2024 (GLOBE NEWSWIRE) — Penyakit alergi menimbulkan kerugian antara 1.823€ hingga 6.656€ per pasien per tahun jika kami hanya memperhitungkan kerugian langsung yang berasal dari perawatan kesehatan, demikian menurut penelitian data yang dikumpulkan melalui HEAD registry Eropa yang dipromosikan oleh EAACI, yang mengadakan kongresnya di Feria de Valencia hingga hari Senin, 3 Juni.

Penyakit alergi dan asma termasuk ke dalam penyakit kronis paling umum di seluruh dunia dan menyebabkan beban kesehatan global yang cukup tinggi. Meski demikian, dampak nyata kedua penyakit tersebut sulit untuk diperkirakan karena kurangnya representasi dan ketidaklengkapan data yang tersedia,jelas Dr. Ioana Agache, selaku Ketua Komite Penelitian dan Penyuluhan (Research and Outreach Committee, ROC) EAACI. HEAD registry diluncurkan untuk menjelaskan pola perawatan untuk penyakit alergi dan asma serta untuk menilai dampaknya pada kerugian, baik dari segi finansial dan personal. Akibat kedua penyakit ini, rata-rata pasien dewasa kehilangan hari kerja antara 2,68 hingga 5,33 hari, anak-anak menjadi tidak masuk sekolah antara 14,88 hingga 24,09 hari, dan keluarga mereka kehilangan hari antara 3,99 hingga 23,35 hari.

Beban penyakit alergi yang signifikan, demikian menurut penelitian ini, menuntut adanya tindakan langsung untuk membenahi manajemennya,” ujar Dr. Agache. “Pengobatan yang disarankan berdasarkan panduan EAACI dapat meningkatkan kualitas hasilnya, tetapi kebijakan udara bersih di tingkat global juga diperlukan untuk mencapai dampak signifikan,” ungkapnya.

Kongres ini juga mendiskusikan cara memfasilitasi penerjemahan hasil uji coba dan penelitian menjadi praktik klinis yang rutin. “Terdapat beberapa pendekatan eksperimental dengan potensi lebih besar untuk diterjemahkan menjadi praktik klinis, seperti sitometri aliran untuk tes aktivasi basofil atau ELISA untuk mengukur level periostin,” jelas María Escribese Alonso, Wakil Dekan Penelitian di Fakultas Kedokteran Universitas CEU San Pablo dan direktur Institut Kedokteran Molekuler Terapan-Nemesio Diez. Beliau juga menekankan bahwa Spanyol adalah negara hebat untuk penelitian translasional di bidang alergi “yang mempromosikan jaringan tempat para dokter dan peneliti berpeluang untuk melakukan kolaborasi dengan satu sasaran bersama.”

Kontak Pers EAACI
+41 44 205 55 33
communications@eaaci.org

Foto yang menyertai pengumuman ini tersedia di https://www.globenewswire.com/NewsRoom/AttachmentNg/10adb810-ecda-4f52-aa8c-445a31170caa



Source link

OR

Scroll to Top